Menyambut Lailatul Qadr

Salah satu cita-cita saya yang belum kesampaian adalah menikmati malam Lailatul Qadr. Malam seribu bulan. Entah itu kiasan atau nyata, yang jelas THR satu bulan saja sudah membuat hati berbunga-bunga, apalagi seribu bulan.

Konon, pada malam itu dan pada timing yang sangat dirahasiakan, gerakan dan indra kita bisa lebih cepat dari waktu. Air seolah tampak berhenti mengalir. Daun jatuh seakan melayang dan berhenti di udara.

Artikel selengkapnya bisa baca di sini:
Menyambut Lailatul Qadr

About these ads

33 Responses to Menyambut Lailatul Qadr

  1. lovepassword says:

    Sayangnya belum ada satupun literatur yang bercerita tentang kesaksian para pengamat terhadap malam itu. Mungkin itu pula yang menyebabkan tidak ada satupun pelatihan tentang cara menggapai malam Lailatul Qadr itu. –> Mungkin Mas Lambang berminat melatih ;)

  2. Lambang says:

    Lha saya malah pingin belajar je. Kalau belajar melihat Tuhan udah pernah ikut latihan tapi ngga lulus. Lha yang ngajar aja belum pernah lihat. Dia hanya ngajarin meditasi yang diberi bumbu agama.

  3. sikapsamin says:

    Mas Lambang,

    Tentang air(sungai) yg sesaat berhenti mengalir, saya jadi ingat th.2002 ada dua sumber-info yg saya peroleh, satu teman di Yogya satu lagi teman di Semarang. Dua orang ini tidak saling kenal, tapi informasi yg saya terima berurutan, selang dua-hari. Yang dari dari Yogya malah dg jam yaitu kl.01.30 malam, dan sebaiknya saat bulan purnama agar lebih jelas terlihat.

    Kebetulan nggak begitu jauh dari rumah memang ada cabang hulu sungai. Saya coba beberapa kali pd jam tsb saat bulan purnama(plus/minus 1), belum berhasil. Pada saat mencoba yg ke-4x, saya dengar ada suara ribut2 banyak orang. Ada apa pikir saya…eh ternyata tetangga selang 5-rumah, kecurian.

    Setelah peristiwa itu, saya nggak berani coba lagi dèh…daripada…..kena 1000 bogem-mentah.

    Yaaahh…pengalaman

    • m4stono says:

      ojo2 malah sampeyan malinge yo :mrgreen: mbuulaaayuuuuuuuuuu

    • Lambang says:

      Wah hiya. Ojo-ojo… *ngga jadi ah, lagi puasa*

    • sikapsamin says:

      Satu lagi bogem dari Mayora..eh mas Tono,
      Sementara dari mas Lambang menunggu habis puasa…

      Nèk ngono…Yopilatul…hihihi keplèsèt maning nyongé, Lailatul Qadr mempunyai dua kemungkinan yang diperoleh, 1000-bulan(THR) atau 1000 bogem mentah.

      Jebulé kaya kuwé ya..?!?

    • Lambang says:

      Wakakakk… ojo nesu mas Samin. Wong ngalah iku akeh wekasane lan luhur budine… :D

      • sikapsamin says:

        Wong ngalah akèh rekasané…hehehe

        Nggak nesu, tapi ingat teman yg memberi info tsb, saya telepon tentang pengalamanku tadi…dia hanya komentar ‘yo nasib’ sambil ngakak…aasssseeeeemmmm
        Padahal th.2002 saya blm tahu soal ngeblog, bahkan kalau gak salah WordPresspun blm ada,…tapi kok sdh ada ilmu Bocor Alus ya? Nasib tenan

      • Lambang says:

        Lha kalau soal bocor alus kan sudah ada dari jaman Nabi Ibrahim. Coba kalau di jaman sekarang ini lalu muncul Tuhan dan menyuruh membunuh anak yang kita cintai seperti kisah Ismail yang diganti kambing itu, apa ya ada yang mau? Jadi kan jelas yang bocor alus itu siapa, dan jelas juga siapa yang menceritakan kembali cerita bocor alus itu ke peradaban masa kini melalui kitab suci.
        Ah, jangan-jangan yang di atas sana juga ikutan bocor, menguji iman koq ngasal dan ngga kira-kira. :)

  4. m4stono says:

    saya dulu pernah rajin iktikaf dimesjid critanya ngrayah rejeki nomplok, sapa tahu malaikat datang pas lailatul qadar bawa berkat isi ingkung wutuh plus rokok 76 :mrgreen:

    ketika sedang asik2nya wiridan jaman dulu masih muslim kearab araban, kalo sekarang malah tambah bocor alus…waduuuh ketika ada cahaya datang langsung deg2an dikiranya malaikat jebul cuman sorot lampu motor yg lewat :mrgreen:

    lha yg anehnya ketika pas malem ke 27 kok mesjidnya jadi rame, apa ya yg iktikaf cuman ngepasin ke malam 27 sapa tahu dapet berkat juga….hihi…dikiranya malaikat bisa dibohongin….sampe hari akhir memang nasib gak ketemu malaikat, padahal kalo ketemu mo tak tanyain macem2 sukur2 kalo punya anak prawan cantik tak minta kan lumayan punya istri cantik malaikat pula, seperti di sinetron :mrgreen:

    • sikapsamin says:

      Lha…kalau gak salah mas Tono mesti buru2 nshisiki tiap kali keluar mesjid…

      Terus sudah dapat SANDAL-BARU berapa pasang?
      Itung2 kompensasi Lailatul Qadr…
      Hayooo…ngaku,

      hihihi…1 : 1, mblaaayuuuuu

      • m4stono says:

        huahahaha balas dendam critane :mrgreen:
        lha malah critane sendalku sing sering dadi korban je :cry: nganti akhirnya mangkel tak tulis pisuhan2 favoritku di bawahnya….ternyata manjur juga yah :mrgreen:

  5. sikapsamin says:

    Wooo…jebhul bocor-alus sdh ada sejak Nabi Ibrahim to mas Lambang?

    Padahal saiki aku ya ‘ketularan’ Bocor-Alus, cuma gak ngerti model/versi Nabi Ibrahim atau siapa ya?!?

    • m4stono says:

      jan2 bocor alus iku istilah rodo edan sithik :mrgreen: mosok arep ngunekke nabi bocor alus mengko iso metu fatwa halalan thoyiban darah mas sikap samin dan mas lambang….

      tapi jan2e proses pencerahan dan tercerahkan dgn proses menuju gila rodo beda2 tipis, persamaannya adalah keduanya sama2 bahagia dgn yg dialaminya, bedanya adalah yg satu pake surban senyumnya lebar, yg satunya pake tas kresek suka senyum2 sendiri :mrgreen:

      • Lambang says:

        Hehe.. mirip dengan analogi wong edan dan wong tercerahkan kuwi Kang, antara Nabi dan orang schizophrenia juga beda-beda tipis pengalaman spiritualnya. Dua-duanya sama-sama mengalami halusinasi spiritual dengan munculnya berbagai bentuk imajiner dan suara-suara langit. Bedanya kalau Nabi itu mengalaminya di gua, kalau orang schizophrenia mengalaminya di rumah sakit. :mrgreen:

      • sikapsamin says:

        Lha…soal pencerahan dan orang gila, jadi ingat awal th.1990(Jan.1990) saat saya ikut bantu2 pakde pindahan dari Semarang ke Sby.
        Waktu banjir-bandang menerjang pasar Bulu Semarang. Stlh itu cerita yg berédar, 2-3 hari sebelumnya ada seorang gila yg sdh ‘akrab’ dg para pedagang pasar, teriak2 “hoooii para sedulur, pasar iki bakal diresiki, dikumbah”…saat itu satupun ngga ada yg ngrèwès omongannya. Setelah terjadi banjir-bandang…ribut bukan main. Tapi saya nggak dengar cerita, orang gila tsb masih ada atau nggak.

        Lamunan saya…lha kok ada KEBENARAN mewujud jadi KEBETULAN…jan-jané piyé?!?

      • Lambang says:

        Para professor itu kelakuannya kadang seperti orang linglung. Para ascending master itu kelakuannya kadang aneh-aneh. Nabi pun banyak yang dituduh punya kelakuan aneh. Orang gila juga punya kelakuan aneh-aneh.

        Dari beberapa literatur diperoleh informasi bahwa pencerahan dan halusinasi itu terjadi pada saat pasokan oksigen ke otak berkurang. Meditasi juga mengajarkan agar bernafas secara halus dan terkontrol yang sama dengan mengurangi pasokan oksigen. Pada ascending master umumnya tinggal di daerah pegunungan (Tibet, Gunung Lawu, Muria dll) yang oksigennya mulai menipis.

        Saya jadi berandai-andai. Seandainya pasokan oksigen di dunia ini berkurang kadarnya, apa tidak mungkin semua orang bakalan jadi pinter, atau bakalan jadi nabi, atau bakalan jadi gila semua. Dan ramalan tentang kegilaan manusia pada saat-saat menjelang kiamat ini sudah disebutkan di Al-Qur’an.

        Piye jal? :mrgreen:

      • sikapsamin says:

        Mmmmm…lha sing nulis/ndikté Al Qur’an juga kekurangan oksigen…?!?
        Kok mbuuulllettt yo?!

        Jadi ingat dawuhé buyutku : “lumakuning urip kuwi mung kari ngitungi uniné tekèk kok nang… tekèk=bejo, tekèk=cilaka, tekèk=bejo

        Jadi…’sangat kuat patut diduga’ ada hubungannya dengan issue yg merebak akhir2 ini tentang pencarian jenis tekèk tertentu yg harganya bisa mencapai rp.puluhan-juta per èkor…

        tekèk=bejo, tekèk=cilaka, tekèk=bejo..
        terusno dhéwe mas Lambang…
        kesel aku

      • Lambang says:

        Kalau tekek puluhan juta itu keknya buat dipake barter sama jin. Dulu saya pernah juga dapet order disuruh nyari pete yang bijinya ada 25. Pasar Kramat Jati tak ubek-ubek, ya ngga nemu.
        Peradaban manusia sudah maju, tapi para jin itu keknya masih jadul semua. Mbok sekali-kali minta barter IPod atau Notebook, kan nyarinya gampang. :)

    • Lambang says:

      Konon malah dari jaman Nabi Adam sudah ada gegalat bocor alus itu. Anak Adam bunuh-bunuhan. Terus anak adam ML dengan ibunya atau saudara perempuannya. Untuk ukuran jaman itu sih masih dianggap sah-sah saja, karena ngga ada majelis ulama. Tapi kalau dirunut dari sana, lha kita-kita ini kan bisa disebut anak haram. Untungnya di jaman itu masih belum mengenal haram dan halal, jadi masih bebas ML dimana-mana. :)

      *jan-jane yo pingin juga jaman itu berulang*

  6. S™J says:

    muahahahahahaha

  7. Sumego says:

    ngobrolin peradaban jin…jd inget temen (PN), awal2nya gara2 “dukunnya” bilang ibu ratu minta Hp nokia serie N berapa gitu? (rada lupa) sekarang dia nyatrik di LP…dipecat dr kantor usaha ludes…yg uniknya sidukun lha kok bebas…

  8. Lambang says:

    Iya mas Sumego.

    Saya kalau ngikuti cerita nggedebusnya paranormal kadang ya ketawa sendiri, tapi kadang kagum juga ke mereka karena bisa membuktikan ucapannya. Jadi sangat sulit membedakan mana paranormal yang asli mumpuni dan mana yang nggedebus dengan bumbu wiridan atau sajen. Dulunya saya pikir paranormal itu bisa dipilah-pilah berdasarkan tampilan wajah. Konon pikiran negatif seseorang itu bisa mempengaruhi wajahnya. Ternyata ada juga paranormal asli yang wajahnya serem dengan tampilan seperti garong.

    Dari pengalaman dan baca-baca literatur, lama-lama saya mulai nyadar bahwa yang dilihat oleh paranormal itu hanyalah petunjuk berupa sekelebatan ilusi, yang kemudian diartikan berbeda-beda sesuai dengan tingkatan intelejensia sang paranormal. :)

    • m4stono says:

      sebenarnya gampang caranya membedakan paranormal gadungan dan yg asli tapi ya biayanya mahal, caranya adalah dengan menyediakan tubuh utk disantet dimasuki wajan, pacul, ama dandang….kalo berhasil dan masih hidup kan lumayan dapat THR wajan buat simbok nggoreng ayam, kalo udah mokat ya tinggal di wacakke yasin :mrgreen:

      • Sumego says:

        Waduh didukani Mas SikepSamin ki…lha njih monggo dipunlajengaken kemawon Mas Lambang MasTono soale radi gagap…hehehe…klo boleh nanya ni Mas…klo nulis biar ada sethit kaya gitu gimana ya…??!

      • Lambang says:

        Mas Samin pancen gitu koq mas. *halah*

        Monggo silahkan nulis komen apa saja mas. Blog ini bisa dijadikan ajang sharing dan diskusi untuk sembarang topik mulai dari ulegan sambel sampai Tuhan. :mrgreen:

        Maaf mas saya ngga mudeng sethit itu apa. Apa maksudnya tulisan yang dicoret atau gambar emoticon yang kuning ijo itu.

  9. sikapsamin says:

    Iki jan-jané arep nyang endi arahé…

    Lha wong Lailatul Qadr – Malam Seribu Bulan – kok tekan tekèk, jin, peté, perdhukunan, santhet, wajan…
    Mungkin kita perlu tabung oksigen, disedhooottt…terus Kembali ke LapTop

    Monggo lanjutkan…*SBY mode on* halah kumat

    • sikapsamin says:

      Whadduuhh…ciloko,
      Maaf..maaf..sepurané Mas Sumego…

      Tapi betul Mas Lambang, ya pancen beginilah Sariddin(oplosan Samin & Nasruddin)…

      Dulu pernah nglamun mau konsultasi ke psikiater…tapi takuuuttt. Bukan apa2 sih, yg saya takutkan jangan2 psikiaternya malah ikut ketularan…hihihi

      Btw, sebenarnya cukup sering inguk2 ke blog penjenengan, baca2 terus saya terawang, wah ini kategorinya serius tur HALUS…akhirnya gak jadi komentar…

      Sekali lagi…maaf

      *jan-jané bocor-alus saya ini…harusnya mas Lambang & mas Tono ikut bertanggung jawab*
      Hihihi…mbulayuuuuu

      • Sumego says:

        Matur gunging panuwun lho Mas Sikapsamin sampun purun tilik2 gubuk saya, hehehe…lha wong isinya cuma copastean kok dibilang serius tur halus to Mas…blog GUREM mungkin lbh pas…mau nulis panjang lebar malah sering keblusuk minteri dudang duding nyalahin orang lain…*we lha malah curhaTT*

        Sbenernya sy jg pengen ikutan bocor alus biar ndak kebanteren lehe Mikir cuma klo dah mesam-mesem malah jadi lupa apa yg mau ditulis…*gawat nech, jgn dikira gila lho Mas*

        Maksudnya senthit/coretan huruf diatasnya/tulisan kaya mas Sikapsamin itu lho mas Lambang…(exmp:Arahé,tekèk,Sabdå,Pêndhêmanira) Terima Kasih sebelumnya

      • Lambang says:

        Ooo yang itu tho mas. Kalau Mas Samin memang distributor MacBook, IBook, dan IPod. Sepertinya tulisan itu diketik dengan menggunakan IPod. Untuk mengetik di komputer, harus menggunakan Extended ASCII Code seperti yang tercantum di sini. Misalnya mau mengetik huruf å (Code=229), maka harus mengetik tombol [Alt lalu 0229], atau mengetik [å]. Dua-duanya butuh 5 s/d 6 ketikan tombol hanya untuk menuliskan satu huruf.

        Mudah-mudahan bisa menjawab pertanyaan mas Sumego.

      • Sumego says:

        OOoo Lha pantes sy pikir ada Fonts khusus buat itu…rada njlimet juga ternyata, bisa2 jual pekarangan nih beli Ipod MacBook…Terima Kasih banyak Mas Lambang…tak coba dulu…

    • Lambang says:

      Hehe… Mas Samin, lha salahe dhewe koq terpengaruh aura negatif biyayakan dan bocor alus dari saya dan Kang Tono… :D

  10. racetho says:

    wah ni blog lama gak di buka orang ya,lailatul qodar menurut bocor alusku spt door prize,grand prize,ato big sale(kaya di pameran komputer,buku,dll).penuh rahmat,berkat,kasih,ampunan,dll… mungkin mirip malamkudus nya kristen ato lebih mirip siwaratri nya hindu.sudah lama aku cari kata paling pas buat spiritualku ternyata”BOCOR ALUS” asal jangan “bocor Banter” ntar kaya al Hallaj ato Siti Jenar ,ngembos/bocor deh,trus di pasung,trus mati,trus hidup,trus hidup…..hidup Bocor alus?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 40 other followers

%d bloggers like this: