Menyambut Ramadhan


Maklumat oleh Romo Lambang Al-Jupri bin Nasruddin.🙂

Nanti malam ritual tarawih sudah dimulai dan besok kami akan menjalankan ritual puasa di bulan Ramadhan yang suci ini.

Saya menghimbau agar para penjual makanan tidak membuka warung dan restorannya pada siang hari karena itu akan mengganggu kekhusyukan kami dalam menjalankan ibadah puasa.

Artikel selengkapnya bisa baca di sini:
Menyambut Ramadhan

44 Responses to Menyambut Ramadhan

  1. Lambang says:

    Tadi sempet berimajinasi ada yang nanya.
    “Mo.. mo.. romo… Saya kan bukan penjual makanan, bukan pula tuna susila, dan bukan pula perampok. Wanita itu kan pada dasarnya ingin dikagumi. Semisal saya pakai T-shirt ketat atau celana stretch, kira-kira mengganggu puasa romo apa engga? Apalagi saya kan bukan muslim, dan tidak ada larangan pakai baju ketat di agama saya.”

    Duh, pertanyaan yang seperti ini belum sempat kepikir tadi. Pada dasarnya kalian nggga boleh tampil ngeres di depan saya.
    *padahal yang ngeres kan pikiran saya, bukan pakaian kalian*

  2. Selamat menjalankan ibadah puasa!

    Salam Damai!

  3. sikapsamin says:

    Selamat menjalankan Ibadah Ramadhan..,
    Semoga dlm menjalankan amal-ibadah.., mas Lambang selalu mendapat limpahan HidayahNYA…Amiiin.

    Lebih lanjut…
    1. Terima kasih “merek dagang” blog saya ikut terpampang diblog terhormat ini;
    2. Namun isi Maklumat tsb diatas…tiap huruf, tiap kata serta tiap kalimat, diluar sepengetahuan saya.

    ttd
    Sariddin..(oplosan Samin dan Nasruddin)

  4. m4stono says:

    romo itu biasanya sebutan utk pastur atau pendeta, mbok pake kyai haji habib syaikh wal ustadz lambang al maghribi al jefri bin tukiyo….halah:mrgreen:

    • sikapsamin says:

      Anu mas Kumbo…lho wis bosen dadi buto tah, kok gravatar’é ganti sing lawas,
      apa selama puasa thok?!?…hihihi

      Aku malah rumangsa mèlu salah lan dosa karo mas Lambang ki mas Tono.
      Mbok tulung diwénéhi ngumbe banyu adem…
      Kayaknya agak serius…

      sik..sik..tak mblayu dhisiiik…

      • Lambang says:

        Kang Tono lagi mau mensucikan diri dengan falsafah Yin dan Yang. Artinya membuat pahala ya dijalankan, membuat dosa mudah-mudahan ngga berhenti. Agar kehidupan menjadi seimbang. Mangkanya wajahnya separo putih separo item.:mrgreen:

        Soal banyu adem kuwi, lha kan konon setan sudah diikat selama bulan puasa. Dijamin tidak ada perbuatan maksiat atau kejahatan apapun selama bulan puasa. Apalagi sudah ada Perda untuk menjaga iman umat muslim agar warung tidak buka siang hari dan hiburan malam harus tutup semua.🙂

        Tapi ada bahaya lain yang lebih besar lagi, yaitu gangguan anak setan, karena dia ngga diiket selama bulan puasa ini.:mrgreen:

        Apalagi anak setan itu suka jahil dan iseng, termasuk main plinthengan buat ngejar yang mblayu itu…😆

      • m4stono says:

        asemik…..dikiro buto seneng maksiyat…wis lah iki wae:mrgreen:

        kalo ini sedang tampak samping, besok lagi tak buat avatar tampak atas ama tampak bawah biar keliatan gondal gandul…..hihi:mrgreen:

      • Lambang says:

        Ora koq Kang, cuma menafsirkan wajah gravatar itu. Tafsir yang lain, separo seneng sing putih-putih, separo seneng sing ireng-ireng. *halah, lha koq sama saja*:mrgreen:

        Coba dibabar Kang, apa makna sejatinya wajah separo itu…

      • m4stono says:

        lho kan udah to diartikel2 yg lalu, melihat keburukan dibalik kebaikan dan sebaliknya………… asline gur menggambarkan sosok mencla mencle pinter ngeles wae:mrgreen:

    • Lambang says:

      Lho romo itu apa bukan panggilan untuk orang tua pria? Seperti yang ada di lagu “Mo.. mo.. romo ono maling..” itu. Kalau untuk orang tua perempuan ya pake simbok atau biyung….:mrgreen:

    • m4stono says:

      lha aslinya memang begitu tapi diadopsi oleh orang2 kristen/katholik menjadi sebutan pastur atau pendeta, kan gak mungkin to pastur dipanggil “pakne” sama jemaatnya:mrgreen:

    • Lambang says:

      Hehe… saya mbayangin ada pastur dipanggil pakne sama jemaatnya. Sama lucunya dengan Pak Ustadz dipanggil oom oleh muridnya.:mrgreen:

      • sikapsamin says:

        Pak Ustadz dipanggil oom oleh muridnya mungkin masih adem, misal’é oom Arifin, oom Jefry…

        Coba kalau ada yg berani manggil romo Arifin atau romo Jefri, wahh bisa heboh…dasar murid -bid’ah, murtad, sesat-, halal darah kamu (lha nek wis halal apa ya terus dicucrup?!?)

  5. Yang-Kung says:

    Assalamu!alaikum Wr.Wb.
    Selamat menunaikan ibadah Puasa Ramadhan,bulan yg penuh dengan ampunan,berkah dan dibukanya pintu syurga.
    Mudah2an amal ibadah puasa yang dilandasi dengan iman dan taqwa diterima oleh Allah.
    Wassalamu!alaikum Wr.Wb.

    Yang Kung sabrayat agung.

  6. itempoeti says:

    penak tenan berpuasa tatkala segala hal yang bisa membatalkan puasa dilarang terlebih dulu. benar-benar teruji puasanya. hihihihihihi…😀

    dah lama gak main kesini. piye kabare kang?

  7. Lambang says:

    Apik mas kabare.
    Masih fesbukan sama KangTono to…

    Hihi… pancen umat Islam iki paling uenak. Negara ikut menyiapkan prasarana dengan melarang ini-itu. Soale kalau ngga dilarang ya pada nggladrah je…

  8. batjoe says:

    hahahahahahahaha…
    sip sip markotop hahahahaha

  9. eMina says:

    mudah2an tidak hanya jargon. dan momen ini bisa menjadikan kita lebih baik sebagai manusia ^_^

  10. m4stono says:

    lho kok menyambut pitulasan gak bikin pidato apa sambutan apa2 to……..kalah sama mbah buto cakil:mrgreen:

  11. jimany says:

    Assalamu’alaikum
    kenalkan,aku sahabat barumu Mas
    Selamat menunaikan ibadah Puasa Ramadhan
    semoga sukses
    http://arabyislam.blogspot.com/

  12. fanny says:

    wah, akhirnya pak guru update lagi. met puasa y..biarpun udah telat. apa kabar mas Lambang?

  13. Lambang says:

    Hai mbak Fanny, makasih salamnya. Kabar saya baik-baik saja. Ini kebetulan lagi kangen nyampah di internet, jadi ya harus update lagi. Semoga mbak Fanny selalu sehat dan tetap semangat.

  14. Ada SMS sampah kubaca, begini:

    Anak gorila bertanya kpd Ibunya:
    “Ma! Kenapa idung kita katanya gede?”
    “Udahlah! Idung yg baca SMS ini lebih gede koq!”

    “Ma! Ma! Kenapa yg baca SMS ini pd ketawa?”
    “Ah! Sudahlah! Mereka itu sudah gila semua!”

    Selamat Berbuka!

    • Lambang says:

      Haha! Bagus itu brat. Berhubung saya ketawa, berarti ikutan gokil dunk..😆

      Makasih ucapan berbukanya.🙂

      • sikapsamin says:

        Mas MK, mas Lambang,

        Keponakan saya baca sms ini sambil bercermin, akhirnya nyeletuk:
        – “mana…saya baca sms ini, hidungku nggak tambah gedè dan saya juga nggak ketawa”..?! Dia terus ngeloyor dg tenang…

        Saya hanya…?!#*!?(sambil berdo’a)

      • Wah Mas Sam curang!
        Mbaca SMS-e via ponakan.
        Anak-anak mah emang waras semua,

        Kita-kita ini kok Mas Sam,
        Yg suka-sukanya tunjuk hidung,
        Hidungnya ditunjuk marah-marah.

        Gorila itu benar jadinya!
        Baca lagi deh,jangan doa dulu!
        Hh

        Salam Polos!

      • sikapsamin says:

        Keponakan ini, anak kakak dan sdh kuliah, kadang2 ikut tawuran.
        Itu…masalahnya…

        Jadi dalam benak saya tanda-tanya, dan berdo’a semoga dia memang masih polos blm tertular pamannya yg kadang gila, kadang waras, tapi… sekaligus was-was…
        Jangan-jangan malah sdh marah…

        Salam…Was-was

      • Ya, memang!
        Kadang pemuda itu kesukaannya yg berdarah-darah dan yg besar-besar, apa pun itu. Kita kudu maklum, “darah-muda”

        Salam Maklum!

      • Lambang says:

        Brat MK dan mas Samin,
        Soal tunjuk hidung itu saya jadi inget film Bruce Lee yang suka menunjuk hidungnya sendiri. Kenapa kalau di sini dadanya sendiri yang ditunjuk? Mungkin ada hubungannya dengan berbesar dada. Besar hati. Bukan buahnya lho. Bukan pulak besar hidung seperti gorilla itu.🙂

      • Soal tunjuk gigi beda lagi kali, ya.
        Kalo tunjuk hidung, itu hidung orang.
        Kalo tunjuk gigi, itu gigi siapa.

        Poin apa yg ada di hidung dan di gigi,
        Jika anggar dada bukan dimaksud buahnya?
        Heheh!

        Salam Damai!

      • Lambang says:

        Kalau unjuk gigi konon ada dua. Satu karena disengaja. Satu lagi karena bawaan lahir seperti mbah cakil itu. Tapi konon pikiran bisa mengubah wajah. Buat yang suka berpikiran ngeres harus hati-hati karena wajahnya bisa ikutan ngeres.:mrgreen:

      • Aku nanya apa poinnya, Brat. Bukan soal gigi longsor yg selalu kering dimbus angin, atau gigi jreng yg selalu kemilau kena sinar.

        Salam Hahahehe!

  15. Lambang says:

    Poinnya adalah pikiran bisa mempengaruhi DNA atau materi. Bener juga kata Buddha, engkau adalah apa yang ada dalam pikiranmu.

    • Baiklah klo begitu! Sambutlah Ramadhan dgn membaharukan poin pikiran itu. Karena kita adalah menjadi apa yang kita katakan dari pikiran itu. C7!

      Salam Damai!

    • sikapsamin says:

      Lha kalau EGP..?
      Struktur DNA-nya spt apa ya…?!?

    • Lambang says:

      Kalau EGP itu pada umumnya bersal dari orang tua atau nenek moyang. Tapi bisa juga dari pengaruh lingkungan yang sangat kuat, berubah menjadi kebiasaan, lalu berubah menjadi pola pikir, lalu membentuk DNA EGP. Sayangnya koq ya ngga ada DNA yang berhubungan dengan kekuasaan dan kekayaan. Kalau hubungannya dengan seksual keknya sih ada.

      • sikapsamin says:

        …Sayangnya koq ya nggak ada DNA yang berhubungan dengan kekuasaan dan kekayaan. …

        Kalau DNA yang berkarakter EGP kayaknya ‘sangat ada’ tuh.
        Contoh SBY, soal “Granat Manggis” (LPG-3kg) meledak dimana2, EGP aja dia ; konflik perbatasan dg Melayu, EGP aja dia…dll.

        Atau kali kita beda persepsi soal EGP
        Mbuhlah…tuh mas Tomy muncul.

      • Lambang says:

        Lha iya itu. Nenek moyangnya simbah SB* itu pasti ada yang ber-DNA EGP juga. Mangkanya nurun ke cucunya. Padahal kalau mau, mbok yao pengusaha tabung gas itu di klaim karena tabungnya tidak sesuai spek. Wajar dong kalau rakyat terus menduga dan berandai-andai. Jangan-jangan pengusaha tabung gas itu sedulurnya. Jangan-jangan kebagian bocoran dana tabung. Jangan-jangan memang ada maksud untuk mengurangi jumlah penduduk.
        Oh simbahku yang selalu bingung mengambil keputusan.

  16. tomy says:

    MAKLOEMAT SANTRI GUDIK

    Musim ini musim penghujan
    Dikatakan sebagai bulan-bulan penuh kemenangan
    Setiap hari turun hujan
    Demikian juga berkat & rejeki mengalir layaknya air hujan

    Katak katak bernyanyi
    Diiringi terbang & rebana
    Riang gembira bersahut-sahutan
    Kuung Koong Reek Koong
    Hidup senang si kodok bangkong
    Kuung Koong Reek Koong
    Banyak uang tebal kantong

    Hari makin malam
    Katak-katak mulai mencari pasangan
    Bersembunyi dibalik semak
    Dalam empuk hangatnya peraduan
    Cintaku oh sayangku
    Betapa molek indah dirimu
    Biar kunikmati surga ini
    Berkah karunia Ilahi
    Puas sudah si katak
    Segalanya sudah terlampiaskan
    Segera keluar dari semak
    Bersuci diri masuk kubangan
    Kembali mereka bernyanyi
    Riuh rendah naikkan puji

    Kuung Koong Reek Koong
    Hidup senang si kodok bangkong
    Kuung Koong Reek Koong
    Banyak uang tebal kantong

    …………..Musim ini musim penghujan
    …………..Dikatakan sebagai bulan-bulan penuh kemenangan

    • Lambang says:

      Bulan penuh kemenangan bagi yang berhasil menahan diri.
      Bulan penuh kepalsuan bagi yang ikut-ikutan berpura-pura mampu menahan diri.
      Bulan penuh kedamaian bagi yang berhasil menembus cakrawala kesadaran.
      Dan bulan yang penuh barokah bagi yang melakukan pemberhalaan imajinasi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: